"Artikel Terbaru"

Pengumuman

"Posting untuk saat ini tidak akan teratur-ADMIN
Diberdayakan oleh Blogger.

Quotes

"Jangan iri atas keberhasilan orang lain, karena kamu tidak mengetahui apa yang telah ia korbankan untuk mencapai keberhasilannya itu"-ADMIN
Home » » Tetap Seperti Ini | Cerpen Persahabatan

Tetap Seperti Ini | Cerpen Persahabatan

Written By Fajar Fachi on Sabtu, 30 Januari 2016 | 17.19.00

“Lang, lu kemana aja baru nongol” kejut Aiko.
“Eh lu ki ngapain nyariin gua” balas Gilang.
“Gak papa cuman mau nyampein pesan dari Bunga” jawab Aiko.
“Pesan apa ?” Gilang penasaran dengan pesan dari Bunga itu, mukanya sedikit merah jambu *merah aja gak pake jambu :D .
“Ah lu pasti udah ngarah kesitu kan” pancing Aiko
“Kesitu kemana, ya udahlah kalo gak penting !” Agak sedikit kesel sama pancingan Aiko yang menyudutkan dia
“Eh lu gitu aja marah iya deh, Bunga nanya lu jadi ikut olimpiade kan ?” Jelas Aiko
“Oh itu, iya gua jadi ikut kok emang napa ?” Gilang makin penasaran.
“Ya mana gua tau, Bunga cuman pesan itu aja kegua”
“Oh ya udah gua pulang bareng lu aja ya ko ?”
“Ia udah nih kuncinya lu aja yang bawa motornya ?” Senang karna ngerasa punya supir baru



*Di rumah Bunga
            Bunga yang lagi asik belajar dikejutkan dengan nada dering handphonenya yang dia letakkan di atas meja belajarnya.
            “Siapa sih yang BBM gua, baru juga pulang ?” Gerutu Bunga.
Langsung dibuka BBMnya yang memang isinya kebanyakan pesan BroadCast, biasa karna jomblo jadi gak ada pesan dari siapa-siapa :D
            “Eh Bunga, Gilang jadi ikut olimpiade matematikanya, emang kenapa ?” itulah pesan BBM dari Aiko.
Setelah mendapat pesan singkat itu Bunga langsung menelvon gilang.
            “Lang, lu jadi ikut ya olimpiadenya ?” Tanpa salam pembukanan Bunga langsung to the point ke Gilang.
            “Iya Bunga emang kenapa ?”
            “Gak papa, gua dapet pesan kalo kita sama Rangga disuruh kerumah bu Nita nanti malam, lu bisa gak ?”
            “Ya pasti bisa lah, ok nanti malem gua dateng” jelas Gilang
            “Jangan lupa kerumah gua dulu ya lang ?”
            “Ok nanti gua sama Rangga kerumah lu dulu”
            “Ok thanks ya gua tunggu dirumah, bye !”
tut-tut-tut-tut telvon langsung mati.

Selepas malem pukul 07:00 Gilang dan Rangga langsung kerumah bunga baru setelah itu OTW kerumah bu Nita. Mereka belajar sampai pukul 09:30 setelah itu mereka pulang kerumah masing-masing, kali ini Bunga dijemput sama supirnya.


*Setelah Selesai Olimpiade
            Setelah mengikuti olimpiade mereka mendapatkan juara Harapan II, tentu itu adalah prestasi yang sangat membanggakan dari ratusan sekolah mereka bisa mendapatkan juara. Tapi ya pasti dibalik kesuksesan seseorang tentu ada aja yang gak suka. Iya Mitha adalah cewek yang paling gak suka sama Bunga tentu ini semua membuat ia tambah benci sama bunga, ketika dikantin mitha langsung nemuin Bunga.
           
            “Sombong lu ya baru juga dapet juara segitu” bentak Mitha.
            “Gua gak sombong tapi bangga aja itu kan prestasi kita semua satu sekolahan” jelas Bunga.
            “Alah besar tuh pasti kepala karna dipuji-puji guru” lanjut Mitha.
            “Terserah apa kata lu aja lah ta gua gak ambil pusing” langsung ninggalin kantin karna bel masuk udah berbunyi.
            “***** lu ya bunga” kata-kata kasar itu keluar dari mulut Mitha.

Tet-tet-tet-tet.
Bel pulang sekolah udah bunyi semua siswa berhamburan keluar kelas. Gilang, Aiko dan Rangga yang nanti malem mau ngerayain ulang tahun Aiko bertemu dengan Bunga dan Keizha.

            “Eh trio libels lu nanti malem ada acara gak, kalo gak ada kita buat acara aja, gimana mau enggak ?” Tanya Keizha.
            “Ada nih mau ikut gak lu berdua” jelas Aiko.
            “Acara apaan ?” Tanya Keizha.
            “Pesta bikini ya bukan lah ulang tahun Aiko kita makan-makan” jawab Gilang.
            “Emang dimana acaranya ko ?” Tanya Bunga
            “Dirumah gua aja lah” jawab Aiko
            “Ya udah gua ikut lu ikut gak zha ?”
            “Ya udah gua ikut juga tapi jemput ya ?” Pinta Keizha.
            “Ya pasti tuh siRangga yang jemput nanti” ejek Bunga.
            “Eh apa-apaan bawa-bawa gua !” Potong Rangga.
            “Ya udah kalo lu gak mau gua aja yang jemput kan bisa berduaan nanti dengan Keizha dijalan ya gak zha ?” pancing Aiko

Keizha hanya menangguk kan kepala aja.

            “Eh apa-apaan lu emang tadi gua bilang nolak enggak kan ?” Bela Rangga.
            “Ya udah lah gua mau pulang dulu, Bye !” Bunga langsung menghampiri supirnya yang udah lama nunggu.
            “Ya hati-hati ya Bunga ?” Tiba-tiba kata itu keluar dari mulut Gilang
            “Iya kamu juga” balas Bunga.
            “Ciiieee ada yang mulai nih” ejek Aiko.
            “Ah apa-apan sih ayo pulang lama amat juga ?” Kata Keizha.


Malem nya mereka ngadain pesta yang ternyata kesempatan terakhir mereka kumpul bareng karna setelah itu mereka sibuk dengan tugas yang numpuk dari sekolah. Setelah lulus mereka semua pisah hanya Gilang dan Keizha yang masih sama. Bunga ke Paris sesuai cita-cita dia, Aiko jadi penulis karna banyak karya dia yang sukses terbit dimajalah, Rangga masuk Akmil, sedangkan Gilang dan Keizha masuk ke Universitas Indonesia dengan predikat beasiswa prestasi. Setelah sukses dengan keinginan mereka ternyata mereka kangen dengan satu sama lain, mereka hanya bisa berkomunikasi lewat social media, itu lebih dari cukup bagi mereka. Karna cita-cita yang sangat tinggi mereka semangat belajar dimana saja.

Demikian tadi Cerpen Saatnya Berdiri semoga bisa menjadi motivasi yang sesungguhnya. Mohon maaf bila terjadi kesamaan alur cerita karna cerpen ini murni hasil karangan saya sebagai penulis. Untuk teman-teman ditunggu kritik dan sarannya dan juga ide-ide yang bisa merubah dunia ini. Jika ada request atau mau kirim puisi atau cerpen bisa langsung inbox Aneka Cerita Remaja

2 komentar:

  1. Bagus cerita.
    Saran: Tidak ada spasi pada tanda baca ? dan !
    Kalimat langsung. memmakai tanda koma, sebelum tanda kutif
    Semoga bermanfaat

    BalasHapus

Perjalanan Blog

Sering Di Intip